• Breaking News

    Rayakan Lebaran, Tapi Jangan Berlebihan

    PADANG (sumbarkini.com) – Guna menghadapi Idul Fitri 1439 Hijriyah, umat Islam  diingatkan untuk tidak berlebih-lebihan. Mereka terus diimbau menerapkan pola hidup sederhana. Sebab kebutuhan bukan hanya saat lebaran, masih banyak kebutuhan mendesak sesudah lebaran.
    “Warga harus mempertimbangkan faktor ekonomi dan kebutuhan mendesak. Harus pakai skala prioritas,” ungkap Ketua LKKS Sumbar, Hj. Nevi Zuairina beberapa waktu lalu.
    Istri Gubernur Sumbar tersebut menegaskan, satu bulan menjalankan ibadah puasa, menjadi ajang pelatihan umat Islam untuk mengendalikan diri. Apalagi di saat kondisi sulit sekarang ini. Kesederhanaan menghadapi lebaran bakal membawa berkah.
    Keberkahan itu, sebutnya, tergantung pada kemampuan menahan diri dari hal-hal yang menimbulkan kegelisahan. Menurut dia, kebiasaan sebagian besar masyarakat berfoya-foya saat lebaran akan mengarah kepada pemubaziran.
    “Hadapilah lebaran dengan kesederhanaan, daripada saling berlomba-lomba, karena tidak akan ada artinya di sisi Allah SWT,” ujar Nevi.
    Nevi juga tidak menampik, ada berkembang di tengah masyarakat, menghadapi Lebaran, segalanya baru. Mulai pakaian, sepatu, gorden rumah bahkan adakalanya kursi tamu juga baru. Hal ini juga dorongan dari ibu-ibu di rumah.
    Dia mengharapkan, agar kebiasaan menghadapi lebaran dengan berlebihan harus diubah, karena tidak ada kewajiban dalam ajaran Islam untuk membeli baju baru dan sebagainya dalam menghadapi lebaran. (zul)

    Tidak ada komentar

    Masukan dan informasinya sangat penting bagi pengembangan situs kita ini...